Diduga Aniaya Ajudan, Anggota DPD Asal Bali Dilaporkan ke Polda

Metrobatam, Denpasar – Anggota DPD RI asal Bali Arya Wedakarna alias AWK dilaporkan ke Polda Bali atas dugaan tindakan penganiayaan terhadap seorang mahasiswa sekaligus ajudannya, PTMD (21).

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Bali Kombes Pol Andi Fairan mengatakan polisi sudah melakukan pemeriksaan terhadap pelapor, saksi, dan hasil visum. Langkah selanjutnya adalah melakukan pemanggilan terhadap AWK.

Read More

“Laporan sudah masuk ke kami, kami sudah memeriksa korban dan saksi. Kami juga sudah mengusulkan untuk dilakukan visum. Setelah semua itu selesai, kami pastikan yang bersangkutan (AWK) pasti kami panggil,” kata Andi Fairan, Selasa (10/2).

Berdasarkan versi kuasa hukum PTMD, Agung Sanjaya Dwijaksara, peristiwa ini terjadi pada 5 Maret 2020 di Kampus Universitas Mahendradata, Denpasar.

Siang itu PTMD diminta AWK mengambil barang-barang. PTMD kemudian menjatuhkan tas. AWK melihatnya dan memanggilnya ke ruangan.

Di tempat itu, kata Agung Sanjaya, tindakan penganiayaan terjadi. Agung mengklaim AWK menampar dan mencekik leher ajudannya itu.

Selain mengalami luka, PTMD kini mengalami trauma atas kejadian ini. Pihaknya kemudian dihubungi orangtua PTMD agar kasus ini diproses secara hukum. Kasus ini kemudian dilaporkan ke Polda Bali pada 8 Maret.

“PTMD mengalami luka di bagian pelipis kanan dan ada bekas cekikan di leher. Kami sudah lakukan visum di Rumah Sakit Trijata,” ujarnya. (mb/cnn indonesia)

Related posts