DPRD DKI Minta Anies Setop Pencitraan Kerja Bakti Saat Banjir

Metrobatam, Jakarta – Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Gilbert Simanjuntak meminta Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan agar menghentikan politik pencitraan.

Dia mengatakan Anies seharusnya memikirkan solusi banjir, bukan memanfaatkan kerja bakti untuk pencitraan.

“Lebih baik pencitraan dihentikan, dan fokus bekerja mengatasi masalah mengingat kemungkinan curah hujan yang lebih besar masih mungkin terjadi dalam beberapa waktu ke depan,” kata Gilbert di DPRD DKI, Kamis (9/1).

Gilbert mengindikasikan politik pencitraan tersebut hadir karena sebutan ‘Gubernur Indonesia’ saat kerja bakti pada Minggu (5/1) lalu. Ia merasa hal tersebut tidak pantas dihadirkan di tengah-tengah musibah yang dihadapi warga Ibu Kota.

“Pernyataan yang beredar di publik dengan mengatakan ‘Gubernur rasa Presiden’ itu sangat melukai perasaan terutama bagi para korban banjir yang sedang berduka. Seharusnya, pernyataan seperti itu tidak muncul dalam kondisi tersebut,” ujar dia.

DPRD Minta Anies Hentikan Pencitraan Kerja Bakti BanjirGubernur Anies Baswedan membantu korban banjir kerja bakti di Kampung Makassar, Jakarta. (CNN Indonesia/LB Ciputri Hutabarat)

Ia juga meminta agar Anies tidak saling melemparkan tanggungjawab dalam menyelesaikan masalah banjir. Menurutnya DKI harus bisa mengambil langkah seperti menjalankan program naturalisasi seperti yang dijanjikan Anies.

“Jelas banjir yang ada saat ini adalah masalah lokal DKI, karena air kiriman dari Bogor baru sampai DKI keesokan harinya. Menyalahkan Pemerintah Pusat dengan berpolemik terbuka juga bukan cara yang baik, tetapi introspeksi lebih baik,” tutup dia.

Hujan yang mengguyur Jabodetabek pada awal tahun baru mengakibatkan banjir di sejumlah wilayah. Sedikitnya 36.445 jiwa mengungsi dan kini Anies sudah mengklaim warga mengungsi hanya untuk pulang dan pergi.

Tercatat, korban meninggal akibat banjir mencapai 63 orang. Dari angka itu sebanyak 14 orang warga Jakarta. Kini Jakarta masih melaksanakan rehabilitasi sambil mengantisipasi banjir di cuaca ekstrem ke depan.

Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Juaini menyatakan pihaknya akan mengoptimalkan kerja pompa untuk menghadapi banjir. Kemudian pihaknya juga membuat karung pasir sebagai tanggul untuk antisipasi rob. (mb/cnn indonesia)

Loading...

Related posts