oleh

Dinas LH Kota Batam Kumpulkan 152 Karung Limbah Minyak di Pantai Nongsa

-BATAM-699 views

Metrobatam.com, Batam – Jajaran Dinas Lingkungan Hidup Kota Batam Kepulauan Riau mengumpulkan 152 karung limbah minyak hitam yang mencemari Pantai Nongsa dan sekitarnya, Selasa (5/1/21).

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Herman Rozie menyatakan pihaknya bersama masyarakat setempat sengaja bergotong royong membersihkan pantai dari limbah minyak hitam.

“Gotong royong di PantaiĀ Nongsa, terkumpul 152 karung,” kata dia.

Sedangkan limbah yang mencemari pantai yang dikelola swasta dibersihkan oleh pengelola.

Limbah minyak berceceran di pantai utara Pulau Batam. Kotoran itu tampak di sepanjang sekitar satu kilometer di sekitar Pantai Nongsa dan Nuvasa Bay.

Setiap musim angin utara, daerah pesisir Batam kerap tercemar limbah minyak hitam yang terbawa arus dari laut internasional.

Namun menurut Herman, jenis minyak yang mencemari pantai pada awal tahun ini relatif berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Limbah kali ini lebih encer dan tidak tebal seperti biasanya.

Berdasarkan informasi Tim Spill Oil Kepri, limbah itu berasal dari alur pelayaran.

“KamiĀ mengambil sampel, kalau ada kapal yang tertangkap, sampelnya dicocokkan dengan limbah yang diambil,” kata dia.

Dan apabila pembuang limbah tertangkap, maka harus mempertanggungjawabkannya, memberikan ganti rugi kepada masyarakat setempat.

Paul, warga Batam, mengeluhkan pencemaran minyak yang terseret hingga ke pulau terluar NKRI, Pulau Putri yang berlokasi di seberang Pantai Nongsa.

“Kami pergi memancing di Pulau Putri kemarin, ikan sampai tidak ada karena limbah,” kata dia.

(antara)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed