Penyebar WannaCry Minta Tebusan, RS Dharmais: Kami Tak Akan Bayar

Metrobatam, Jakarta – Perangkat komputer di RS Dharmais diserang virus komputer global Ransomeware WannaCrypt atau disebut juga WannaCry yang berujung pada permintaan uang tebusan. Pihak RS Dharmais menegaskan tak akan membayar uang tebusan yang diminta.

“Oh, kami tidak akan membayar,” kata Presiden Direktur RS Dharmais, Abdul Kadir di RS Dharmais Jl Letjen S Parmam, Slipi, Jakarta Barat, Senin (15/5).

Bacaan Lainnya

Abdul mengatakan, alasan pihaknya tak membayar karena RS Dharmais merupakan instansi milik pemerintah. Selain itu, permintaan tersebut tidak bisa dipertanggungjawabkan.

“Karena pengeluaran uang 1 sen pun harus bisa dipertanggung jawabkan. Kami tidak akan melakukan pembayaran karena itu suatu yang ilegal, karena itu juga tidak bisa dipertanggungjawabkan,” kata Abdul.

Abdul juga menegaskan data pasien yang ada di rumah sakit tersebut aman. Virus tersebut hanya mengubah tampilan di layar komputer.

“Data pasien itu aman. Yang muncul di tampilan menu itu semua berubah menjadi huruf semua,” katanya.

Terkait dengan serangan virus komputer tersebut, pihak RS Dharmais telah melaporkan ke Kementerian Kesehatan. Abdul juga mengatakan pihaknya dianjurkan untuk rutin melakukan backup data.

“Secara struktural kita sudah laporkan ke Dirjen Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan. Yang tentunya dari Kementerian Kesehatan telah melaporkan secara tertulis ke pihak kepolisian. Tadi sudah ada Bareskrim yang datang ke sini. Kominfo hari pertama sudah datang. Dan ternyata ini sudah ada koordinasi pihak kepolisian dengan Kominfo, karena ini bukan hanya masalah RS Dharmais saja tetapi mungkin masalah nasional,” jelas Abdul.(mb/detik)

Pos terkait