Permasa Tanjungpinang-Bintan Bangun Balai Adat Aceh

Tanjungpinang (Metrobatam.com) – Masyarakat Aceh yang berdomisili di Pulau Bintan, khususnya di Kota Tanjungpinang, yang tergabung dalam Paguyuban Persatuan Masyarakat Aceh (Permasa) Tanjungpinang – Bintan terus menggesa Pembangunan Gedung Balai Adat Aceh.

Karena sejak Tahun 1997, Perkumpulan Masyarakat Aceh yang tergabung didalam KMA (Keluarga Masyarakat Aceh), telah memperoleh sebuah lahan Tanah Wakaf dari seorang Warga Aceh yang telah lama berdomisili di Tanjungpinang, yaitu Almarhum H.Sayed M.Ali di Kampung Bukit Galang Air Raja, Tanjungpinang.

Bacaan Lainnya

Walaupun setelah mengalami beberapa Kali tukar guling dan berpindah Lokasi, namun akhirnya pada tahun 2018, Lahan tersebut diserahterimakan kembali kepada Pengurus DPD Permasa Tanjungpinang – Bintan.

Ketua DPD Permasa Tanjungpinang – Bintan, Abdullah Basyah SE, melalui Sekretaris Umum Permasa Tanjungpinang – Bintan Irwansyah Putra, menjelaskan Semenjak Lahan 16 x 35 M² tersebut diserahkan kepada Pengurus PERMASA yang baru, Secara swadaya dan bergotong royong langsung melaksanakan pematangan Lahan.

Pada kesempatan yang sama, Ketua Dewan Pengarah Permasa Tanjungpinang – Bintan, Saiful Bahri, SKM, M.Kes menambahkan saat ini suku Aceh yang tergabung didalam Permasa Tanjungpinang – Bintan telah bahu membahu menyumbang untuk pembangunan Pondasi Gedung Balai Adat Aceh (BAA).

dari Sejumlah Donatur, baik dari Anggota PERMASA sendiri, maupun dari pihak Pemerintah dan Swasta dan Kami Akan terus Mengajak Masyarakat Aceh di Pulau Bintan, untuk terus bahu membahu secara perlahan merealisasikan berdirinya Gedung Balai Adat Aceh di Kota Tanjungpinang yang nantinya sebagai Home-base tempat Pengajian, Pertemuan dan pengembangan Budaya Aceh,” sebutnya.

Untuk itu, ia meminta bantuan kepada Pemko Tanjungpinang dan Provinsi Kepri untuk membantu dalam pembangunan Gedung BAA ini.

Sekedar informasi Pengurus DPD Permasa Tanjungpinang – Bintan dan Panitia Pelaksana Pembangunan Gedung Balai Adat Aceh, akan mengarahkan Gotong Royong secara massiv dan kontinyu selama 2 hari berturut-turut, yaitu pada hari Sabtu 31 Oktober 2020 dan Hari Minggu 1 November 2020. (budi mb)

Pos terkait