Pejabat MUI Temui Presiden Israel, Ini yang Disampaikannya

Metrobatam, Jakarta – Ketua Komisi Perempuan Remaja dan Keluarga Majelis Ulama Indonesia (MUI) Istibsyaroh menemui Presiden Israel Reuven Rivlin di kediamannya di Israel. Kedatangan Istibsyaroh disebutkan tanpa sepengetahuan MUI.

Dilansir dari website Kementerian Luar Negeri Israel yang beralamat di www.mfa.gov.il, Jumat (20/1), tak dijelaskan apa saja isi pertemuan yang berlangsung Rabu (18/1) lalu itu. Hanya, Presiden Rivlin berkali-kali menyatakan Israel adalah tempat yang aman untuk umat Islam.

Read More

Rivlin bercerita tentang bagaimana keluarganya pulang ke Israel dua abad lalu dan bagaimana kehidupan mereka. Menurutnya, kehidupan di Yerusalem saat itu dalam keadaan harmonis antara umat Islam, Kristiani, dan Yahudi.

“Bertahun-tahun kita semua tinggal di Yerusalem bersama-sama dalam harmoni, muslim, Kristiani, dan Yahudi,” tutur Rivlin.

Rivlin menekankan demokrasi di Israel tidak hanya untuk orang Yahudi, tapi juga buat semua orang. Ia juga yakin bahwa muslim dan Yahudi ditakdirkan hidup bersama.

“Kita tidak dikutuk hidup bersama, kita ditakdirkan hidup bersama. Nenek moyang saya percaya, seperti saya, bahwa kita semua bisa tinggal di sini bersama-sama. Kita percaya Israel sebagai negara Yahudi dan demokratis, demokrasi tidak hanya untuk Yahudi, tapi untuk semua orang,” tutur Rivlin.

Istibsyaroh mengunjungi Israel atas inisiatif Australia/Israel and Jewish Affairs Council (AIJAC). Menurut Rivlin, pihaknya tak sedang berperang dengan Islam. Hanya, ada beberapa orang yang menolak gagasan Israel dan tak mengakui mereka.

“Kami tidak sedang berperang dengan Islam. Sayangnya, ada orang-orang yang menolak gagasan-gagasan Israel, seperti Iran, Hizbullah, dan Hamas, yang mengatakan dengan keras bahwa tak ada jalan untuk mengakui Israel,” ungkap Rivlin.

Rivlin menjamin semua orang bisa beribadah sesuai dengan keyakinannya di Yerusalem. Bagi Rivlin, propaganda hanya datang untuk memprovokasi dunia Islam terhadap Israel.

“Saya jamin di Yerusalem, kota Allah, semua orang bisa beribadah sesuai dengan keyakinannya, dan Israel akan terus membela hak ini, tidak peduli propaganda anti-Israel. Propaganda hanya datang untuk mencoba dan memprovokasi dunia Islam terhadap Israel,” jelas Rivlin.

Rivlin pun berharap ada kerja sama lebih besar dengan Indonesia. Ia menilai hubungan kedua negara akan menjadi sangat penting di masa depan.

Mewakili delegasi, sebagai presiden dari Institut Pendidikan Tinggi, Dewan Badan Islam, dan mantan senator di Indonesia, Istibsyaroh merasa terhormat bisa berada di Israel.

“Indonesia terdiri dari 17.000 pulau, terbang dari satu sisi ke sisi lain memakan waktu 10 jam. Meskipun ada beragam agama, dan budaya yang berbeda, mereka dapat tinggal sebagai satu warga, warga negara Indonesia,” urai Istibsyaroh.(mb/detik)

Related posts