Koalisi Kekeluargaan Pecah, Peluang Menang Ahok-Djarot Semakin Besar

Metrobatam, Jakarta – Pecahnya Koalisi Kekeluargaan dalam menentukan calon gubernur dan calon wakil gubernur DKI Jakarta menyebabkan munculnya tiga poros.

Ketiga poros itu, yakni poros Teuku Umar yang berisi PDI Perjuangan (28 kursi di DPRD DKI), Partai Golkar (9 kursi), Partai Nasdem (5 kursi), dan Partai Hanura (10 kursi). Total kursi dalam koalisi ini mencapai 52 kursi.

Bacaan Lainnya

Koalisi ini mengusung pasangan petahana Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dan Djarot Syaiful Hidayat.

Lalu, Poros Cikeas yang beriisi Partai Demokrat (10 kursi), PPP (10 kursi), PKB (6 kursi) dan PAN (2 kursi). Total kursi dalam koalisi ini 28 kursi. Koalisi ini akan mengusung Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni.

Terakhir, poros Kertanegara yang berisikan Partai Gerindra (15 kursi) dan Partai Keadilan Sejahtera (11 kursi). Total kursi dalam koalisi ini 26 kursi.

Dengan hadirnya tiga poros tersebut, peluang pasangan petahana Ahok-Djarot dinilai semakin besar dalam memenangkan Pilgub DKI.

“Kemarin saya analisis yang terbaik adalah head to head dua calon. Tapi realitas politik tampaknya sulit mencapai konsensus tersebut. Tentu peluang Ahok sekarang lebih besar karena suara Koalisi Kekeluargaan pecah,” ujar pengamat politik dari Universitas Al Azhar Indonesia, Zaenal A Budiyono ketika dihubungi di Jakarta (23/9).

Zaenal mengatakan, saat ini lawan Ahok harus mampu membuat Pilkada DKI menjadi dua putaran. Pasalnya, sulit untuk mereka memenangkan Pilkada DKI tanpa memanfaatkan putaran kedua.

“Dengan aturan 50 persen plus satu, peluang terjadinya putaran kedua besar sekali. Ini karena popularitas Ahok trennya terus menurun meskipun masih di atas calon lain,” ucap Zaenal.

Koalisi Kekeluargaan dibentuk oleh para pimpinan wilayah tujuh parpol, yakni PDIP, Gerindra, PKS, PKB, PAN, PPP, dan Demokrat. Awalnya mereka berniat membentuk koalisi untuk mengusung pasangan cagub-cawagub untuk melawan Ahok.

Namun, Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri memutuskan mendukung Ahok-Djarot. Peta politik kemudian berubah.(mb/kompas)

Pos terkait