Rini: Presiden Hingga Menteri Satu Bahasa Soal Holding BUMN

Metrobata, Jakarta – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Rini Soemarno, menegaskan tak akan ada persoalan dengan rencana pembentukan holding BUMN. Sebab, mulai dari Presiden hingga Kementerian teknis sudah satu bahasa.

Pernyataan ini disampaikan Rini dalam acara gathering bersama pemimpin redaksi, di Plaza Bank Mandiri, Kamis malam (19/1).

Read More

“Presiden sudah satu bahasa, Bu Menkeu sudah satu bahasa. Wapres satu bahasa. Kalau Kementerian mayoritas sudah oke. Karena kan nggak ada persoalan,” ujar Rini.
Menteri BUMN Rini SoemarnoMenteri BUMN Rini Soemarno Foto: Iin Yumiyanti

Rini menjelaskan, selama ini telah berbicara dengan kementerian teknis seputar rencana pembentukan holding BUMN. Misalnya, untuk BUMN konstruksi, Rini pernah membahasnya dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Basuki Hadimuljono.

“Umpamanya dalam konstruksi Pak Basuki tanya, ini dengan begini mengubah nggak kemampuan ikut tender? Nggak, nggak ada masalah,” kata Rini menceritakan pembahasannya dengan Menteri Basuki.

Seharusnya tidak ada perubahan di kementerian teknis dengan dibentuknya holding BUMN. Justru, kata Rini, Kementerian teknis juga harus memikirkan bahwa BUMN ini adalah salah satu jalan bagi masyarakat untuk mendapat benefit sehubungan dengan ekonomi.

“Ini kan prosesnya semua. Di Menko Ekonomi dibicarakan, di Kementerian Keuangan dibicarakan, Ratas (Rapat Terbatas) sudah dibicarakan semua,” terang Rini.

Dia menambahkan, holding yang segera dibentuk dalam waktu dekat adalah BUMN migas dan tambang. “Yang saya bilang paling cepat adalah migas dan tambang,” pungkas Rini. (mb/detik)

Related posts