oleh

Mentan “Warning” Mafia Beras di Batam

-Tak Berkategori-57 views

beras

Metrobatam.com, Yogyakarta – Mafia beras di Batam dipastikan akan terganjal dengan kebijakan baru yang diluncurkan oleh Menteri Pertanian (Mentan), Amran Sulaiman, karena kementrian yang dipimpinnya akan memberangus mafia beras yang selama ini membuat kekisruhan dalam distribusi beras di Batam dan kota lainnya di tanah air.

“Saya akan buat mata rantai distribusi beras menjadi sependek mungkin tanpa harus melalui apa yang selama kita sebut ‘middle men‘ atau pedagang perantara,” kata Amran kepada pers, di Yogyakarta, Rabu (2/3/2016).

Mentan Amran melakukan safari ke sejumlah kota seperti Cilacap, Baturaden, Purwokerto, Kebumen, Purworejo, serta Yogyakarta untuk meninjau panen beras dan dialog dengan petani.

Dikatakan mentan, keberadaan mafia tersebut selama ini memang sangat merugikan negara, karena mereka sengaja menyimpan beras saat harga rendah tapi begitu mengetahui harga tinggi maka dilepas ke pasar. Namun saat ini, katanya, di saat panen raya terjadi di mana-mana dan harga turun, para spekulan tersebut kebingungan untuk simpan beras.

“Para spekulan menilai saat ini adalah masa paceklik tapi ternyata sekarang justru panen raya sehingga beras petani melimpah di pasaran,” ujar Amran.

Mentan menilai para spekulan tidak memiliki niat baik dalam membantu ketersediaan stok pangan tapi justru mengambil keuntungan di saat beras langka di pasaran. Dia mengatakan, para pedagang saat ini mengalami kerugian besar mengingat pemerintah sudah merubah sistem tanam padi sehingga panen akan berlangsung
terus-menerus.

Sistem tersebut, katanya, adalah dengan meniadakan lahan tidur, artinya begitu sawah selesai panen maka petani diharuskan untuk menanam lagi sehingga panen akan berkesinambungan.

“Kita saat ini sudah swasembada pangan dan tak membutuhkan beras impor lagi,” ujar mentan.

Dengan terus tersedianya beras lokal di pasaran, diharapkan mafia beras tak lagi bisa memainkan harga yang pada akhirnya mekanisme pasar akan terbentuk dengan sehat.

Sumber Metrotvnews.com