Ini Cerita Anggita Saat 5 Petugas KPK Menangkap Patrialis di GI

Metrobatam, Jakarta – Anggita, perempuan yang bersama Patrialis Akbar di Grand Indonesia 25 Januari lalu, bercerita detik-detik penangkapan Hakim Mahkamah Konstitusi itu. Anggita sempat mengira Patrialis hendak diwawancara wartawan.

Anggita menuturkan dia awalnya berkenalan dengan Patrialis September 2016 lalu di sebuah lapangan golf di kawasan Bogor. Saat itu Patrialis bermain golf bersama Kamaludin, pria yang juga diciduk KPK dalam kasus suap uji materi Undang-Undang Peternakan dan Kesehatan Hewan di Mahkamah Konstitusi senilai Rp 2,15 miliar itu.

Read More

Sejak itu, jika datang main golf, baik pada hari libur maupun kerja, Patrialis selalu menyapa dan berlanjut dengan bertukar nomor ponsel. “Saya kenal Pak Patrialis barengan dengan Pak Kamal (Kamaludin). Jadi kenalnya nggak sendiri-sendiri,” jelas Anggita.

Patrialis pun mulai kerap menyapa janda beranak satu itu lewat ponsel. Juga mengirim ceramah atau nasihat agama via WhatsApp. Patrialis sempat memberi masukan agar Anggita mengenakan kerudung.

Patrialis juga beberapa kali mengajak Anggita makan malam bersama. Namun Anggita mengaku selalu mengajak ibu dan keluarganya setiap kali makan malam bersama mantan anggota Dewan Perwakilan Rakyat tersebut.

Salah satunya saat makan malam di Mal Grand Indonesia, yang ternyata menjadi makan malam terakhir bersama Patrialis. Setelah makan malam di sebuah restoran yang terletak di lantai 3A Grand Indonesia, mereka menyempatkan diri mendatangi gerai Lancome.

“Itu sudah beres makan. Ingin lihat-lihat saja. Terus ya sudah, datang orang-orang itu. Aku pikir mau wawancara (Patrialis) biasa saja,” tuturnya.

Ia pun kaget. Lima orang yang datang menghampiri Patrialis ternyata bukan wartawan, melainkan penyidik KPK. Mereka langsung membawa Patrialis dan Anggita, sedangkan ibu dan keluarganya dipersilakan pulang.

Anggita menegaskan sama sekali tidak tahu-menahu kasus yang melilit Patrialis. Dan setelah pemeriksaan pascapenangkapan itu, tidak lagi ada pemeriksaan lanjutan. Namun ponselnya hingga saat ini masih di tangan penyidik KPK.

“Aku sempat nanya ke penyidiknya (KPK), memangnya aku salah apa, Pak? ‘Sudah, nggak usah dipikir terlalu jauh. Sudah cukup keterangannya,” cerita Anggita.

Pengacara Patrialis, Indra Sahnun Lubis, menyangkal kedekatan hubungan kliennya dengan Anggita. Menurut dia, Patrialis baru berkenalan dengan Anggita saat di Grand Indonesia itu.

Saat itu Patrialis sedang berada di sebuah restoran bersama teman-temannya sewaktu kuliah di Universitas Diponegoro, Semarang. Tahu-tahu Patrialis didekati oleh Anggita untuk menawarkan apartemen.

“Dia (Patrialis) duduk di restoran. Nah, tahu-tahu ada wanita-wanita cantik menawarkan properti. Jadi dia kebetulan bicara dengan sales itu,” kata Indra saat ditemui detikX di kantornya, Apartemen Wijaya, Jalan Wijaya, Jakarta Selatan.

“Jadi kenalnya di situ saja. Nggak mungkin punya hubungan apa-apa,” tandas Indra.(mb/detik)

Related posts