Korban Investasi Bodong Pandawa Capai 500 Ribu Orang

Metrobata, Jakarta – Korban investasi bodong Koperasi Simpan Pinjam Pandawa Mandiri Group diperkirakan mencapai 500 ribu orang yang menyebar di Indonesia. Polisi mendapatkan keterangan ini dari pimpinan koperasi Pandawa, Salman Nuryanto.

“Kalau berdasarkan keterangan Nuryanto, korban mencapai 500 ribu orang yang tidak hanya di Jakarta atau Depok saja tapi ada di berbagai daerah lain seperti Malang juga, ya seluruh Indonesia,” kata Kepala Subdit Fiskal, Moneter, dan Devisa (Fismondev) Polda Metro Jaya AKBP Sandi kepada CNNIndonesia.com, Jumat (24/2).

Read More

Setelah Nuryanto tertangkap pada Senin (20/2), ratusan korban melapor setiap harinya. Saat ini, kata Sandi, polisi telah mengantongi 22 laporan kepolisian dan 50 laporan pengaduan dari 776 nasabah.

Masyarakat melapor investasi bodong bermodus koperasi ini melalui Crisis Center Korban Pandawa di Direktorat Kriminal Khusus Polda Metro Jaya, hasil kerja sama polisi dengan Otoritas Jasa Keuangan.

Dari pengaduan yang diterima, polisi menghitung sementara jumlah yang harus diganti Nuryanto mencapai Rp3 triliun.

“Total kerugiannya mencapai Rp3 triliun. Dan ini juga kan banyak aset makanya kami sita, nantinya tunggu proses pengadilan,” tuturnya.

Sejauh ini, polisi telah menyita 13 mobil, tiga rumah dan delapan sertifikat tanah yang ada di Indramayu dan Cibubur, 10 motor dan sejumlah rekening bank.

Meski demikian, polisi masih menelusuri keberadaan aset lainnya yang dimiliki Nuryanto maupun tersangka lain yang berperan dalam investasi bodong tersebut. (mb/cnn indonesia)

Related posts