Kelamaan Belajar Virtual Bikin Mata Anak Minus, Ini Faktanya

Mata Minus

Metrobatam.com, Jakarta – Di masa pandemi COVID-19 ini proses pembelajaran dengan tatap muka sangat berisiko terhadap penularan sehingga disiasati melalui virtual. Meski bermanfaat baik bagi anak, hal tersebut nyatanya dapat memberi dampak pada penglihatan anak.

Terlebih, pembelajaran virtual dengan memakai ponsel pintar atau laptop bisa dilakukan selama berjam-jam. Lantas, benarkah hal itu membuat penglihatan anak bisa terganggu bahkan mencetuskan mata minus?

Read More

“Durasi lama dan melihat gadget dalam jarak dekat picu mata minus pada anak,” ujar spesialis mata dr. Kussulistyaji Aryoputranto, Sp. M., dalam acara Hidup Sehat, di TvOne, Senin 7 September 2020. Seperti dikutip dari viva.co.id.

Namun, dia mengatakan bahwa proses pembelajaran tersebut tak mungkin dihindari lantaran anak juga membutuhkan pendidikan sesuai kurikulum selama di rumah. Maka dari itu, ia menyarankan agar anak diberikan istirahat sejenak usai melakukan E-Learning.

“Kasih break 30 menit. Bisa sambil kasih makan dulu atau aktivitas apapun asal jaraknya jangan dekat-dekat mata,” tuturnya.

Ia juga menyarankan agar penerangan ruangan harus baik selama memakai gadget untuk mencegah mata bekerja keras dan memicu minus. Selain itu, makanan yang dikonsumsi juga harus meliputi vitamin dan mineral yang baik bagi tubuh anak.

“Enggak harus wortel. Bisa makanan apa saja selama itu baik bagi tubuh, juga sesuai kebutuhan pada kesehatan mata anak,” kata dia. (mb)

Related posts