Gubernur Ansar Serahkan DIPA dan TKDD 2022, Ini Prioritas Utamanya

Gubernur Ansar Serahkan DIPA dan TKDD 2022, Ini Prioritas Utamanya

METROBATAM.COM|TANJUNGPINANG – Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad menyerahkan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Daftar Alokasi Transfer Ke Daerah  dan Dana Desa (TKDD) Tahun Anggaran 2022 di Aula Wan Seri Beni, Dompak, Senin (06/12). Pada kesempatan tersebut Gubernur Ansar didampingi  Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharan Provinsi Kepri Indra Suparyanto.

Dalam sambutannya Gubernur Ansar menegaskan bahwa sesuai arahan Presiden RI Joko Widodo, anggaran APBN 2022 agar difokuskan pada 6 kebijakan utama, yaitu yang pertama melanjutkan upaya pengendalian Covid-19 dengan tetap memprioritaskan sektor kesehatan, kedua menjaga keberlanjutan program perlindungan sosial bagi masyarakat miskin dan rentan, ketiga memperkuat agenda peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) yang unggul, berintegritas, dan berdaya saing.

Bacaan Lainnya

“Selanjutnya yang keempat pembangunan insfrastruktur dan meningkatkan kemampuan adaptasi teknologi, Kelima penguatan desentralisasi fiskal untuk peningkatan dan pemerataan kesejahteraan antar daerah, dan keenam melanjutkan reformasi penganggaran dengan menerapkan zero based budgeting untuk mendorong agar belanja lebih efisien” papar Gubernur.

Tampak hadir Pj. Sekdaprov Ir. Lamidi, Kaskogabwilhan I Meyjen TNI Lismer Lumban Siantar, Kajati Kepri Hari Setyono, Danrem 033 Wirapratama Brigjen TNI Jimmy Ramos Manalu, Danlantamal IV Tanjungpinang Laksma TNI Dwika Tjahja Setiawan, Walikota Tanjungpinang Hj. Rahma, Walikota Batam H. M. Rudi, Plt. Bupati Bintan Robby Kurniawan, Asisten Administrasi Umum Renaldi.

Kemudian Danlanud RHF Kolonel Pnb Agustinus Doni Prihandono, Irwasda Polda Kepri Kombes Pol M. Rudy Syafirudin, Korwil I Binda Kepri Letkol Yoyon Subiono, Kantor Zona Kamla Kasubidgar Urel Letkol Laut Fuadi Hasan, Bupati Natuna Wan Siswandi dan Bupati Karimun H. Aunur Rafiq beserta Ketua LAM H. Abdul Rajak dan serta Ketua MUI Bambang Mariyono beserta Sejumlah Kepala OPD.

Menurut Gubernur, Alokasi dana APBN untuk Kepri sebesar 14,3 trilyun, ini tentunya menuntut komitmen dan tanggung jawab serta kerja keras  agar dana tersebut dapat digunakan seoptimal mungkin dan membawa dampak yang nyata bagi kesejahteraan masyarakat Kepri.

Selanjutnya, dengan tema kebijakan Fiskal (APBN) Tahun 2022 ini yaitu ‘Pemulihan Ekonomi dan Reformasi Struktural’, maka  mengandung dua unsur penting. Pertama, APBN 2022 diarahkan untuk menuntaskan penanganan pandemi sekaligus melakukan upaya pemulihan ekonomi secara bertahap dan Keduanya APBN 2022 juga terus diarahkan untuk mendukung upaya reformasi struktural dalam rangka mendukung akselerasi pertumbuhan dan menciptakan ekonomi yang kuat.

“Melalui peningkatan kualitas layanan publik, ini menjadi alat untuk mensejahterakan masyarakat Kepri dan juga dapat menjadi alat dalam mendongkrak pertumbuhan ekonomi Kepri dalam rangka menjaga momentum pemulihan ekonomi di Kepri,” ungkap Gubernur Ansar.

Begitu juga kepada para Bupati dan Walikota serta seluruh pimpinan satuan kerja Kementerian dan Lembaga sebagai wakil pemerintah pusat di daerah, Gubernur berharap agar seluruh Pemerintah Daerah benar-benar menggunakan alokasi TKDD Tahun 2022 dengan baik.

“Sehingga dapat memberikan manfaat sebesar-besarnya untuk pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat, setelah DIPA dan alokasi TKDD diterima, agar dapat memulai proses pengadaan barang dan jasa sehingga pada triwulan I diharapkan sudah ada realisasi belanja,” harap Gubernur Ansar.

Gubernur menambahkan percepatan eksekusi belanja tersebut agar dapat memberi multiplyer effect dari belanja sehingga kegiatan merata sepanjang tahun untuk mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah sehingga tidak menumpuk pada akhir tahun. Kemudian anggaran tidak boleh pula menumpuk di perbankan.

“Optimalkan Dana Desa untuk mendukung pemulihan ekonomi dan percepatan penanganan kemiskinan, termasuk Program BLT Desa dan program prioritas lainnya tetap dilanjutkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” sambungnya.

Selain itu, Gubernur menyampaikan sebagaimana rilis BPS, pertumbuhan ekonomi Provinsi Kepulauan Riau triwulan II pada tahun 2021 tumbuh sebesar 6,90 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2020.

“Capaian pertumbuhan ekonomi kita tercatat  merupakan capaian tertinggi Se-Sumatera. Pemulihan ini kemudian berlanjut di triwulan III tahun 2021 yang Tumbuh 2,97 persen dibandingkan triwulan III 2020,” kata Gubernur Ansar.

Oleh karena itu, dirinya berpesan tetap waspada karena pandemi Covid-19 masih tetap menjadi ancaman bagi semua negara di dunia. Mengingat hingga saat ini pandemi Covid-19 yang telah dinyatakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization) sebagai global pandemic, belum juga berakhir.

“Mari kita senantiasa menjaga kewaspadaan ini, serta meningkatkan prokes ketat agar Covid-19 tidak membawa dampak negatif terhadap keberlanjutan pemulihan ekonomi kedepannya,” pesan Gubernur Ansar.

Terakhir, Gubernur mengatakan pengesahan DIPA dapat dimaknai sebagai jaminan dari Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara bahwa anggaran yang sudah dialokasikan akan terjamin selalu tersedia dan siap untuk disalurkan sepanjang telah memenuhi ketentuan.

“Dengan ketersediaan jaminan anggaran tersebut,  harus diikuti dengan segera ditetapkannya APBD oleh Pemda dan segera dilaksanakan oleh segenap satuan kerja pusat dan daerah,” tutup Gubernur Ansar.

Sementara itu, Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharan Provinsi Kepri Indra Suparyanto menyebutkan jumlah dana APBN Tahun 2022 adalah sebesar 2.714,2 trilyun. Dari jumlah tersebut 14,3 trilyun diantaranya dialokasikan untuk Kepulauan Riau yang terdiri dari 6.85 trilyun untuk belanja satker Kementerian dan Lembaga serta 7,42 Trilyun untuk belanja TKDD oleh Pemda kabupaten dan kota.

(Hum/Budi)

Pos terkait