Kasus Harian Covid-19 di Malaysia Tembus 7.289

Seorang pejalan kaki yang memakai masker melewati Petronas Twin Towers, di tengah ledakan kasus Covid-19 di Kuala Lumpur, Malaysia (11/8/2020). Pemerintah dan parlemen Malaysia menyepakati biaya pengobatan dan vaksin Covid-19 dapat diklaim sebagai pengurang penghasilan pada pajak orang pribadi. (Foto: REUTERS/Lim Huey Teng/www.reuters.com)

METROBATAM.COM. Kuala Lumpur – Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM) melaporkan hingga Selasa tengah hari kasus harian COVID-19 di Malaysia tembus 7.289 kasus sehingga menjadikan jumlah tersebut terbesar semenjak pandemi Maret 2020.

Dirjen Kesehatan Malaysia  Noor Hisham Abdullah melalui laman Twitter meminta masyarakat agar bersiap untuk menghadapi gelombang COVID-19 terburuk menyusul tren terkini peningkatan infeksi COVID-19 di negara ini.

Bacaan Lainnya

“Peningkatan kasus sejak 1 April menunjukkan lonjakan. Kita perlu membuat persediaan untuk menghadapi keadaan terburuk. Tolong bantu kami untuk duduk di rumah. Jika kita bekerja sama, kita bisa memutuskan rantai infeksi,” katanya.

Noor Hisham menasihati masyarakat agar duduk di rumah dan terus mematuhi Standar Operasional Prosedur (SOP) sekiranya terjadi keadaan darurat atau hadir ke tempat kerja.

Sebelumnya Malaysia mencatatkan 6.509 kasus harian baru COVID-19 dengan jumlah kematian tertinggi yaitu 61 dalam tempo 24 jam.

Pada 25 Mei 2021 jumlah kasus COVID-19 yang dilaporkan di antaranya Selangor 2.642 kasus, Sabah 266 kasus, Johor 664 kasus, Kuala Lumpur 604 kasus, Sarawak 513 kasus, Pulau Pinang 380 kasus, Negeri Sembilan 410 kasus, Putrajaya 23 kasus.

Sementara itu Komite Vaksinasi Malaysia Rabu (26/5) membuka pendaftaran vaksinasi AstraZeneca untuk gelombang kedua bagi yang berusia 18 tahun ke atas untuk warga negara dan bukan warga negara.

Sebelumnya komite juga sudah memberikan kesempatan kepada lanjut usia 60 tahun ke atas. (antara)

Pos terkait